Selepas tunjuk perasaan perkauman, patung-patung itu jatuh di AS

Di seluruh Amerika Syarikat, patung-patung pemimpin Gabungan dan tokoh-tokoh sejarah lain yang berkaitan dengan perbudakan dan pembunuhan orang asli Amerika sedang dirobohkan, dirobohkan, dihancurkan, dipindahkan atau dikeluarkan setelah tunjuk perasaan yang berkaitan dengan kematian George Floyd, orang kulit hitam, dalam polis hak penjagaan pada 25 Mei di Minneapolis.

Di New York, Muzium Sejarah Alam Amerika mengumumkan pada hari Ahad bahawa ia akan memindahkan patung Theodore Roosevelt, presiden AS ke-26, dari luar pintu masuk utamanya. Patung itu menunjukkan Roosevelt dengan menunggang kuda, diapit oleh seorang Afrika Amerika dan orang Asli Amerika dengan berjalan kaki. Muzium ini belum menyatakan apa yang akan dilakukannya dengan patung itu.

Di Houston, dua patung Gabungan di taman awam telah dikeluarkan. Salah satu patung itu, Spirit of Confederacy, patung gangsa yang mewakili malaikat dengan pedang dan cabang palma, telah berdiri di Taman Sam Houston selama lebih dari 100 tahun dan kini berada di gudang kota.

Bandar ini telah mengatur untuk memindahkan patung itu ke Muzium Budaya Amerika Afrika Houston.

Walaupun ada yang meminta dan mengambil tindakan untuk menyingkirkan patung Gabungan, yang lain mempertahankannya.

Di Richmond, Virginia, patung jeneral Gabungan Robert E.Lee telah menjadi pusat konflik. Penunjuk perasaan menuntut patung itu dijatuhkan, dan Gabenor Virginia Ralph Northam mengeluarkan perintah untuk menghapusnya.

Namun, perintah itu disekat ketika sekumpulan pemilik harta tanah mengajukan tuntutan mahkamah di mahkamah persekutuan dengan alasan bahawa membuang patung itu akan menurunkan nilai harta benda di sekitarnya.

Hakim Persekutuan Bradley Cavedo memutuskan minggu lalu bahawa patung itu adalah hak milik orang berdasarkan akta struktur itu dari tahun 1890. Dia mengeluarkan perintah yang melarang negeri itu untuk menjatuhkannya sebelum keputusan akhir dibuat.

Kajian 2016 oleh Southern Poverty Law Center, sebuah organisasi penyokong undang-undang bukan untung, mendapati bahawa terdapat lebih dari 1,500 simbol Gabungan awam di seluruh AS dalam bentuk patung, bendera, plat nombor negara, nama sekolah, jalan, taman, percutian dan pangkalan tentera, kebanyakannya tertumpu di Selatan.

Jumlah patung dan monumen Gabungan ketika itu lebih dari 700.

Pandangan berbeza

Persatuan Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna, sebuah organisasi hak sivil, telah meminta penghapusan simbol Gabungan dari ruang awam dan pemerintah selama bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, terdapat pandangan yang berbeza mengenai bagaimana menangani artifak sejarah.

"Saya bimbang tentang ini kerana ini adalah perwakilan sejarah kami, ini adalah representasi dari apa yang kami fikirkan baik-baik saja," kata Tony Brown, seorang profesor sosiologi hitam dan pengarah Kumpulan Kerja Pengalaman Racism and Racial di Rice University. "Pada masa yang sama, kita mungkin mengalami luka di masyarakat, dan kita tidak merasa tidak apa-apa lagi dan ingin membuang gambarnya."

Pada akhirnya, Brown mengatakan bahawa dia ingin melihat patung-patung itu tinggal.

“Kami cenderung ingin memutihkan sejarah kami. Kita cenderung ingin mengatakan perkauman bukan sebahagian daripada diri kita, bukan sebahagian dari struktur kita, bukan sebahagian dari nilai-nilai kita. Oleh itu, apabila anda mengambil patung itu, anda akan memutihkan sejarah kami, dan dari saat itu dan seterusnya, ia cenderung membuat mereka yang memindahkan patung itu merasa sudah cukup, ”katanya.

Tidak membuat sesuatu hilang, tetapi menjadikan perkara yang dapat dilihat dengan konteks adalah bagaimana anda membuat orang memahami betapa perkauman tertanam dalam, kata Brown.

"Mata wang negara kita terbuat dari kapas, dan semua wang kita dicetak dengan orang kulit putih, dan beberapa di antaranya dimiliki hamba. Apabila anda menunjukkan bukti seperti itu, katakan, tunggu sebentar, kami membayar barang dengan kapas yang dicetak dengan pemilik hamba. Kemudian anda lihat betapa mendalamnya perkauman itu, ”katanya.

James Douglas, seorang profesor undang-undang di Texas Southern University dan presiden bab Houston dari NAACP, ingin melihat patung Gabungan dikeluarkan.

"Mereka tidak ada hubungannya dengan Perang Saudara. Patung-patung itu didirikan untuk menghormati tentera Gabungan dan memberi tahu orang Afrika Amerika bahawa orang kulit putih berada dalam kawalan. Mereka didirikan untuk menunjukkan kekuatan orang kulit putih terhadap orang Afrika Amerika, ”katanya.

Keputusan dibanting

Douglas juga pengkritik keputusan Houston untuk memindahkan patung Spirit of the Confederacy ke muzium.

“Patung ini untuk menghormati pahlawan yang memperjuangkan hak negara, pada hakikatnya mereka yang berjuang untuk menjaga orang Afrika Amerika sebagai hamba. Adakah anda fikir ada yang akan mencadangkan meletakkan patung di Muzium Holocaust yang mengatakan bahawa patung ini didirikan untuk menghormati orang yang membunuh orang Yahudi di ruang gas? " dia tanya.

Patung dan peringatan adalah untuk menghormati orang, kata Douglas. Hanya meletakkannya di muzium Afrika Amerika tidak menghilangkan fakta bahawa patung menghormati mereka.

Bagi Brown, membiarkan patung itu tidak menghormati orang itu.

"Bagi saya, ini mendakwa institusi tersebut. Apabila anda mempunyai patung Gabungan, ia tidak akan mengatakan apa-apa mengenai orang itu. Ia mengatakan sesuatu mengenai kepimpinan. Ia mengatakan sesuatu tentang semua orang yang menandatangani patung itu, semua orang yang mengatakan bahawa patung itu ada di sana. Saya rasa anda tidak mahu menghapus sejarah itu, ”katanya.

Brown mengatakan bahawa orang harus meluangkan lebih banyak masa untuk memperhitungkan bagaimana "kita memutuskan bahawa mereka adalah pahlawan kita sebagai permulaan, dengan memperhitungkan bagaimana kita memutuskan bahawa gambar itu baik-baik saja".

Gerakan Black Lives Matter memaksa Amerika untuk mengkaji semula masa lalunya di luar patung-patung Confederate.

HBO untuk sementara waktu mengeluarkan filem 1939 Gone with the Wind dari tawaran dalam talian minggu lalu dan merancang untuk menyiarkan semula filem klasik dengan perbincangan mengenai konteks sejarahnya. Filem ini dikritik kerana memuliakan perbudakan.

Juga, minggu lalu, Quaker Oats Co mengumumkan akan mengeluarkan imej wanita kulit hitam dari bungkusan jenama campuran sirup dan penkek berusia 130 tahun, Bibi Jemima dan menukar namanya. Mars Inc mengikutinya dengan mengeluarkan gambar lelaki kulit hitam dari bungkusan jenama beras terkenalnya Uncle Ben's dan mengatakan ia akan menamakannya semula.

Kedua-dua jenama itu dikritik kerana gambar stereotaip mereka dan penggunaan kehormatan yang mencerminkan masa ketika orang kulit putih menggunakan "bibi" atau "paman" kerana mereka tidak mahu memanggil orang kulit hitam sebagai "Mr" atau "Mrs"

Kedua-dua Brown dan Douglas menganggap langkah HBO ini tidak masuk akal, tetapi mereka melihat pergerakan kedua-dua syarikat makanan itu berbeza.

Penggambaran negatif

"Ini perkara yang betul untuk dilakukan," kata Douglas. "Kami mendapat syarikat besar untuk menyedari kesalahan cara mereka. Mereka (berkata), 'Kami ingin berubah kerana kami menyedari bahawa ini adalah gambaran negatif orang Afrika Amerika.' Mereka mengenalinya sekarang dan mereka menyingkirkan mereka. "

Bagi Brown, langkah itu hanyalah cara lain untuk syarikat menjual lebih banyak produk.

12

Penunjuk perasaan cuba merobohkan patung Andrew Jackson, mantan presiden AS, di Lafayette Park di hadapan Rumah Putih semasa tunjuk perasaan ketidakadilan kaum di Washington, DC, pada hari Isnin. JOSHUA ROBERTS / REUTERS


Waktu pengeposan: 25 -20-20 Jul